Why I Write Blog?

Sempat mengikuti beberapa kelas menulis, membuat saya memutuskan untuk ada platform sendiri guna publikasi tulisan-tulisan yang harus disetor pada saat Writing Online Class sedang berlangsung. Mengasingkan diri dari berbagai macam sosial media yang  yang saya miliki dahulu, Kecuali Instagram baru-baru ini aja mulai dimanfaatin tentunya gak terlepas dari salah satu syarat untuk ikut kelas-kelas tersebut tapi gak semua mewajibkan). 

Walaupun yang dipunya akunnya gak banyak juga, contohnya seperti Facebook, twitter, instagram, path, udah sih itu aja. Ketika lagi kuliah itu yang paling sering dipantengin ya Facebook baru setelah itu twitter. 2011-2014 masa-masanya kuliah belum terlalu waw  menggunakan smartphone yang canggih kayak sekarang ini. Awal masuk kampus itu lagi hitsnya banget BBM, pokoknya kalo yang udah punya Black Berry itu kayak berasa keren aja. Walaupun hape saya masih yang kalo ditinggal 2 hari ya Alhamdulillah masih aman. Gimana juga ya kan mau diambil dilirik aja kagak tuh hape. Antara bersyukur dan sedih ini mah beda tipis.

Pertama kali deactive account itu Facebook karena isi udah beda banget sama awal-awal kemunculannya. Berasa kayak pasar rame banget yang jualan, gak dipungkiri juga ada beberapa konten yang isinya masih bagus banget. Tetapi dengan perbandingan (menurut saya) lebih banyal negatifnya dan begitu banyak foto-foto yang males banget harus diapus satu-satu ya udalah ya closed permanently aja. Baru setelah itu twitter menyusul path sampai akhirnya path menyatakan undur diri dari dunia per-sosmed-an. jadilah akhirnya sampai saat ini hanya pakai akun IG saja.

Buat temen-temen yang mengakui saya sebagai teman kalian, beribu maaf dari saya bukan saya unfriend kalian. Tapi karena saya sudah tutup akun dari 2015 ( lupa tepatnya kapan). Ya kali rajin banget buat unfriend satu-satu (maaf aku tak serajin itu Ferguso). Dilema juga kadang kalo mau unfriend temen nyata di Dunia Maya. belum lagi kalo isinya jualan selalu, terus kalo yang update teh suka kayak spam gitu. Misalnya kalo semua isi sosial media yang kita temanan itu isinya sama semua ya facebook, twitter, IG, path juga. Rasanya gemes sekali, satu jenis sosmed doang bisakan tetep berteman. 

Beberapa kelas menulis ada yang kayak mengharuskan punya salah satu sosmed jadi tetep bertahan di IG, karena harus follow admin kelasnya gitu biar gak ketinggalan info. Akhirnya dengan beberapa pertimbangan itu, saya memutuskan untuk buat blog khusus publiksai tulisan yang sudah dibuat. Jadi beberapa orang yang tidak suka ketika saya posting marathon, tak akan terganggu. Setiap orang kadang suka punya prioritas yang beda-beda. 

Setelah beberapa kali ikut kelas secara online hampir kurang lebih selama dua tahun terakhir ini. Sayang aja gitu kalo blognya nganggur lama-lama bisa bulukan. Ada baiknya diisi aja terus blognya biar tetep survive. Walaupun terlihat receh dan kurang kerjaan manage blog juga butuh serius dan konsisten. Kalo gak bisa tumpul cuman karena mood yang gak baik. Finally akhirnya setelah beberapa bulan ini maintain blog sendiri dan belajar segala teknologinya. Alhamdulillah belum maju-maju masih aja banyak gak ngertinya. Yowis, saya serius dan konsisten aja nulis dulu sambil belajar tentang blog pelan-pelan. 

Happy Reading

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.