Sepatah Dua Patah PETUAH

Dulu saya pikir bagaimana Baba memproteksi kami (khususnya anak perempuan) itu lebay. Gimana gak coba, soal apa-apa gak boleh. Apalagi kalo udah urusan pergi main sama temen. Belum juga berangkat udah ditanyain “Kapan pulang?”. Duh males bangetkan, Jadi sampe akhirnya ada masa saya jadi males banget kalo pergi-pergi.

Ketika SMP itu baru kenal yang namanya bukber, sebagai seorang remaja (cie remaja cie) senang dong kalo ada acara kumpul-kumpul gitu. Karena itu bertepatan Bulan Ramadan tentu aja itu acaranya dimulai selepas magrib. Awal bukber itu saya belum tau tuh kalo Baba super-protektif. Pertama kali izin juga dibolehin, udah senang aja tuh bakal bisa ikutan bukber. Ketika tiba hari – H  mau pamit buat pergi. Baba langsung bilang “ Ya udah nanti dianterin.”

dalem hati saya “serius ini deket doang bakal dianterin?  Ini jaraknya tidak jauh hanya beda desa doang. Tapi ya sudahlah mau gimana lagi” (dengan eksperesi setengah bingung)

Ok seneng dong mau dianter jemput. Ternyata disini masalah dimulai (macem konfik sinetron), jam pun berlalu sudah hampir mendekati magrib udah jam 5 belum juga ada tanda-tanda mau dianter. Jam terus aja berputar udah jam 17.30 baru dianterin. Giliran udah bête dulu baru direspon. Saya pikir masalahnya udah kelar ternyata belum. Baru juga selesai makan dan solat, tiba-tiba udah ada yang nglakson aja diluar. Padahal belum juga sejam acara bukbernya mulai, udah dijemput aja. “Ya Allah kalo gak boleh mah ngomong aja dari awal dari pada dibolehin malah bikin kesel” (dalem hati aja ini mah ngomongnya). Momen ini masih acara saya punya pikiran negatif karena cara kami memandang pun masih beda.

Kejadian itu jadi buat saya males kalo mau pergi karena pasti bakal berujung drama. Ada juga beberapa kejadian yang sebenernya gak boleh tapi dengan tutur kata yang lebih halus. Ujung-ujungnya baru nyampe sebentar nanti gak lama tiba-tiba ada aja yang udah jemput. (Berasa udah gede aja ya padahal apa atuh masih bocah, kalo dinget-inget kok lucu) momen-momen tetiba dijemput itu sungguh menggemaskan.

Ada beberapa kejadian yang intinya sama tapi beda cerita aja. Kegiatan yang bakal ditanya-tanya lebay itu ya urusan sekolah. Ya iyalah Put sekolah jelas kegiatannya juga ketaker apa aja. Kadang sampe mau belajar kelompok aja males gitu. Tapi sayang temen-temen kelas saya gak berani kalo diajak belajar di rumah. Alesan takutlah, seremlah, atau apalah sama Baba (padahalkan Baba gak gigit dan gak makan orang juga, ini mah udah underestimate padahal belum pernah ketemu).

Seiring berjalan waktu masih rada sebel gitu kalo inget ke-proktetifan itu. Jadi gimana udah boleh pergi main atau ikut acara gitu? Boleh tapi tetep harus dianter jemput atau ditungguin sama Baba atau Abang. Ketika kuliah saya sering dapet undangan acara bukber ini dari alumni SD, SMP hingga SMA. Kalo temen-temen S3 (SD,SMP,SMA)  ini jarang ketemu, semacem udah lama tak jumpa gitu tapi gak laju jadi rindu berat juga.

Acara bukber alumni SD saya bisa ikut kalo ada yang bisa nungguin, berhubung satu SD sama abang jadi itu kali pertama kalinya saya bisa ikut bukber. Setelah sekian purnamanya akhirnya bisa ikut bukber. Ya iyalah boleh karena bukbernya barengan sama angkatannya Abang dan tempatnya gak terlalu jauh, beda gang doang.

Kalo bukber alumni SMP gak pernah ikut sejak jadi alumni walaupun temen-temen SMP jarak rumahnya lebih deket dari rumah. Mungkin karena terlalu banyak ya kalo SMP orang-orangnya dan kehadiran saya jug tidak terlalu berpengaruh.

Nah kalo bukber SMA ini beda lagi, ini sering banget ngadain acara bukber dari masih sekolah sampe udah jadi alumni. Ini juga sama cuman pernah ikut sekali itu pun setelah jadi alumni. Kesannya setelah itu gak mau lagi ikut-ikut bukber. Jadi inget wejangan Baba

“Ngapain ikutan reunian kalo unfaedah, sekedar dateng, makan, ketawa lalu pulang. Kecuali kalo ikut reuni itu ada visi misinya misalnya; Kalo ada temen yang sedang dalam kesusahan ngumpul terus bareng-bareng diselesaikan masalahnya”.

Ternyata emang ya bener petuah-petuah yang sering dikasih sampai hafal kata-katanya. Jamannya masih menimba ilmu di pendidikan formal itu pemikirannya belum terlalu open-minded. Masih gampang banget terpengaruh sama tren yang lagi booming. Padahal semua itu gak terlalu berguna untuk kehidupan. Belajar dari pengalaman hidup, jadi lebih paham apa yang penting apa yang tidak.

Cerita kayak gini ke adek sendiri dia gak percaya sampe akhirnya dia juga ngerasain malem-malem dijemput pas ada acara sama temen-temen kampusnya. Pasti rasanya gemes-gemes gimana gitu (lol).

Dulu saya memandang semua apa yang dilakukan Baba itu lebay. Kemana-mana harus dianter jemput bahkan kalo lagi niat banget itu pasti udah dipantengin sampai acara selesai.

Nasihatnya tidak salah hanya saja kala itu otak saya gak terlalu ngeh apa yang Baba sampaikan. Tujuan yang baik dengan respon yang bertolak belakang hanya akan menimbulkan banyak kesalah pahaman saya tetang nasehat itu sendiri. Ya iyalah kalo dipikirin pake otak yang jernih justru karena kasih sayang mereka yang tak bersyarat dan tulus buat anak-anaknya, maka mereka begitu perhatian. Kadang saya sebagai anak juga tidak boleh hanya mementingkan ego saya semata.

Author: Putri Rizki H

I am Putri Rizki H, a lifetime learner due to I realize, face the future and keep on surviving never stop learning, I will be stuck in my life. Cause everything in my worship and worldly is needed to upgrade the knowledge every time. Mostly, I wrote about Agriculture in different perspectives, books, reviews ( that I used, exactly), and anything that I curious about it. Keep Touching to me, a pleasure to contact me at putririzki977@gmail.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.