Sepatah Dua Patah PETUAH

Dulu saya pikir bagaimana Baba memproteksi kami (khususnya anak perempuan) itu lebay. Gimana gak coba, soal apa-apa gak boleh. Apalagi kalo udah urusan pergi main sama temen. Belum juga berangkat udah ditanyain “Kapan pulang?”. Duh males bangetkan, Jadi sampe akhirnya ada masa saya jadi males banget kalo pergi-pergi.

Ketika SMP itu baru kenal yang namanya bukber, sebagai seorang remaja (cie remaja cie) senang dong kalo ada acara kumpul-kumpul gitu. Karena itu bertepatan Bulan Ramadan tentu aja itu acaranya dimulai selepas magrib. Awal bukber itu saya belum tau tuh kalo Baba super-protektif. Pertama kali izin juga dibolehin, udah senang aja tuh bakal bisa ikutan bukber. Ketika tiba hari – H  mau pamit buat pergi. Baba langsung bilang “ Ya udah nanti dianterin.”

dalem hati saya “serius ini deket doang bakal dianterin?  Ini jaraknya tidak jauh hanya beda desa doang. Tapi ya sudahlah mau gimana lagi” (dengan eksperesi setengah bingung)

Ok seneng dong mau dianter jemput. Ternyata disini masalah dimulai (macem konfik sinetron), jam pun berlalu sudah hampir mendekati magrib udah jam 5 belum juga ada tanda-tanda mau dianter. Jam terus aja berputar udah jam 17.30 baru dianterin. Giliran udah bête dulu baru direspon. Saya pikir masalahnya udah kelar ternyata belum. Baru juga selesai makan dan solat, tiba-tiba udah ada yang nglakson aja diluar. Padahal belum juga sejam acara bukbernya mulai, udah dijemput aja. “Ya Allah kalo gak boleh mah ngomong aja dari awal dari pada dibolehin malah bikin kesel” (dalem hati aja ini mah ngomongnya). Momen ini masih acara saya punya pikiran negatif karena cara kami memandang pun masih beda.

Kejadian itu jadi buat saya males kalo mau pergi karena pasti bakal berujung drama. Ada juga beberapa kejadian yang sebenernya gak boleh tapi dengan tutur kata yang lebih halus. Ujung-ujungnya baru nyampe sebentar nanti gak lama tiba-tiba ada aja yang udah jemput. (Berasa udah gede aja ya padahal apa atuh masih bocah, kalo dinget-inget kok lucu) momen-momen tetiba dijemput itu sungguh menggemaskan.

Ada beberapa kejadian yang intinya sama tapi beda cerita aja. Kegiatan yang bakal ditanya-tanya lebay itu ya urusan sekolah. Ya iyalah Put sekolah jelas kegiatannya juga ketaker apa aja. Kadang sampe mau belajar kelompok aja males gitu. Tapi sayang temen-temen kelas saya gak berani kalo diajak belajar di rumah. Alesan takutlah, seremlah, atau apalah sama Baba (padahalkan Baba gak gigit dan gak makan orang juga, ini mah udah underestimate padahal belum pernah ketemu).

Seiring berjalan waktu masih rada sebel gitu kalo inget ke-proktetifan itu. Jadi gimana udah boleh pergi main atau ikut acara gitu? Boleh tapi tetep harus dianter jemput atau ditungguin sama Baba atau Abang. Ketika kuliah saya sering dapet undangan acara bukber ini dari alumni SD, SMP hingga SMA. Kalo temen-temen S3 (SD,SMP,SMA)  ini jarang ketemu, semacem udah lama tak jumpa gitu tapi gak laju jadi rindu berat juga.

Acara bukber alumni SD saya bisa ikut kalo ada yang bisa nungguin, berhubung satu SD sama abang jadi itu kali pertama kalinya saya bisa ikut bukber. Setelah sekian purnamanya akhirnya bisa ikut bukber. Ya iyalah boleh karena bukbernya barengan sama angkatannya Abang dan tempatnya gak terlalu jauh, beda gang doang.

Kalo bukber alumni SMP gak pernah ikut sejak jadi alumni walaupun temen-temen SMP jarak rumahnya lebih deket dari rumah. Mungkin karena terlalu banyak ya kalo SMP orang-orangnya dan kehadiran saya jug tidak terlalu berpengaruh.

Nah kalo bukber SMA ini beda lagi, ini sering banget ngadain acara bukber dari masih sekolah sampe udah jadi alumni. Ini juga sama cuman pernah ikut sekali itu pun setelah jadi alumni. Kesannya setelah itu gak mau lagi ikut-ikut bukber. Jadi inget wejangan Baba

“Ngapain ikutan reunian kalo unfaedah, sekedar dateng, makan, ketawa lalu pulang. Kecuali kalo ikut reuni itu ada visi misinya misalnya; Kalo ada temen yang sedang dalam kesusahan ngumpul terus bareng-bareng diselesaikan masalahnya”.

Ternyata emang ya bener petuah-petuah yang sering dikasih sampai hafal kata-katanya. Jamannya masih menimba ilmu di pendidikan formal itu pemikirannya belum terlalu open-minded. Masih gampang banget terpengaruh sama tren yang lagi booming. Padahal semua itu gak terlalu berguna untuk kehidupan. Belajar dari pengalaman hidup, jadi lebih paham apa yang penting apa yang tidak.

Cerita kayak gini ke adek sendiri dia gak percaya sampe akhirnya dia juga ngerasain malem-malem dijemput pas ada acara sama temen-temen kampusnya. Pasti rasanya gemes-gemes gimana gitu (lol).

Dulu saya memandang semua apa yang dilakukan Baba itu lebay. Kemana-mana harus dianter jemput bahkan kalo lagi niat banget itu pasti udah dipantengin sampai acara selesai.

Nasihatnya tidak salah hanya saja kala itu otak saya gak terlalu ngeh apa yang Baba sampaikan. Tujuan yang baik dengan respon yang bertolak belakang hanya akan menimbulkan banyak kesalah pahaman saya tetang nasehat itu sendiri. Ya iyalah kalo dipikirin pake otak yang jernih justru karena kasih sayang mereka yang tak bersyarat dan tulus buat anak-anaknya, maka mereka begitu perhatian. Kadang saya sebagai anak juga tidak boleh hanya mementingkan ego saya semata.

Weekend Produktif bersama Hiip Academy

Sebelum Hiip Academy #1 dimulai

Sebentar lagi weekend?  Tapi belum punya planning mau kemana, ?

Baru inget cek email  dari Blogger Perempuan ada workshop yang harus diikutin, sabtu kemarin (9th, August ‘19). Well, I’ll be productive (gaya banget). Workshop yang diselenggarakan Hiip Indonesia, dengan tema yang diusung “How to Build Your Blog Professionally”.  Dari judulnya aja udah worth it untuk tau lebih lanjut. Before coming the day ,  beneran kepo sampai stalking media sosialnya pengisi acara mas Muhammad Arief Rahman dan mba Sitta Karina.

Hiip Academy acara perdana yang mereka selenggarangkan. Terletak di Kawasan Mega Kuningan Jakarta. Permodalkan google maps dan direction dari panitia gak terlalu jauh jalan kakinya kalo naik busway. 08.00 saya udah berangkat menuju tempat workshop, pagi banget berangkatnya? Yup, siap-siap kalo pake acara nyasar segala (ini beneran masuk planning banget kalo nyasar bisa lebih lama sampainya). Arah yang google maps cukup membantu. Dan Alhamdulillah gak nyasar tinggal turun di Ambassador lanjut jalan kaki ± 200 meter dah sampai juga di CoHive 101. Kalo mau lebih instan ada selain bawa kendaraan pribadi tinggal pesen angkutan online aja. Gedung tulisannya jelas pas banget disamping Embassy of People’s RRC.

Dapet apa aja seharian workshop?

Dapet snack, minum, makan siang, temen baru, dan yang paling penting dapet ilmu baru

Terus abis ikut ini apa langsung jadi pro blogger?

Ya juga seh, kalo mau sampe tahap professional itu tergantung kerja keras individunya dan banyak tahapan lainnya, yang harus lebih serius (macem hubungan aja serius) LOL…..udahan gajenya jadi ini ringkasan  materi selama belajar kemarin. Let’s read it.

Sebelum masuk materinya, perkenalan terlebih dahulu apasih Hiip Indonesia itu? Hiip Indonesia semacam platform online antara influencer dan brand-brand yang ingin bekerjasama. Kebutuhan kerjasama terhadap influencer semakin meningkat dan Hiip menghadirkan ini untuk mempermudah brand menemukan siapa influencer yang cocok dan paling mendekati kebutuhan brand itu sendiri, loh terus!  Hiip bakal tau dari mana tetang kecocokan ini? Hiip itu memiliki Teknologi Artificial Intellegence (AI) yang digunakan untuk mengidentifikasi dan menemukan antara brand dan influencer lebih akurat.

Apa bedanya Hiip dengan platform lainnya? Hiip ini bukan market place dan tidak open campaign. Daftar dan isi data secara lengkap jika ada kecocokan maka kalian yang terdaftar akan dihubungi dengan system AI yang ada di Hiip melalui email. Jadi yang sudah daftar tinggal duduk manis dan menunggu email dari Hiip. Penasaran? Dan ingin tahu lebih banyak tentang Hiip Indonesia further more information kindly visit Hiip Indnonesia.

Sesi Pertama Hiip Academy #1

sesi pertama oleh Mas Muhammad Arif Rahman
(doc. pribadi)

Materi selanjutnya dari Mas Muhammad Arif Rahman (@arievrrahman) sebagai seorang travel blogger Mas Arif banyak membahas suka duka dan jatuh bangun menjadi seorang travel blogger. Awal karir mulai go blog di tahun 2012, anggap masyarakat sekitar, hingga akhir bisa tetap bisa survive sampai saat ini. Sedikit bocoran dari Mas Arif untuk tetap bisa bertahan sebagai blogger butuh kerja keras dan KCK (Konten, Concern, Konsisten).

Materi yang dibawakan oleh Mas Arif “How to Create and Engaging Blog”

Keluwesan Mas Arif dalam mennyampaikan materi membuat peserta antusias sungguh tidak membosankan.  Beberapa poin penting yang dalam mengembangkan sebuah blog

  1. What else
  2. Find the idea
  3. Select some good foto
  4. Write the develop

Advanced ke pro blogger juga harus memperhatikan find your moment (kalo males ya jangan diperdayakan tidak baik bagi kelangsungan blog), snowball effect (lebih ke blog walking, dan tetep pantau perkembangan yang ada), Jangan berhenti ( bekerja sebagai seorang blogger sepanjang kamu (saya) butuhkan atau sepanjang hidup masing-masing).  Konten, concern dan konsisten are the key untuk tetap bertahan sebagai blogger.

Sesi kedua Hiip Academy #1

Sesi kedua oleh Mba Sitta Karina
(doc. Hiip Academy)

Setelah makan Ishoma materi dilanjutkan oleh mba Sitta Karina (@sittakarina)  “How Monotize Your Blog”. Mba Sitta Karina bukan saja sebagai seorang penulis fiksi namun juga sebagai seorang blogger. Bergelut lama dibidang kepenulisan. Materi yang diberikan Mba Sitta bisa mengalihkan rasa kantuk dan lelah yang ada. Seperti syarat mendasar apa saja yang dibutuhkan: (1) Sasaran pembaca jelas, (2) Niche blog- jelas – latihan menulis terus menurus, (3) Konten menarik dan bermanfaaat, (4) Navigasi blog efektif, (5) Waktu loading cepat, (6) Desain mobile responsive, (7) Tata letak nyaman dibaca, (8) Konten rajin diperbaharui, (9) Sentuhan personal

Selain tahap-tahap dalam memonotise blog, menggunakan media sosial yang ada untuk membuat blog dikenal oleh banyak orang. Meningkatkan engagement, reach dan impression untuk blog itu sendiri.

Acaranya beneran worth it se-serius itu sampe gak kerasa eh tau tau udah selesai. Mulai Jam 10 dari cepet banget udah ishoma aja, dapet free lunch kayak semacam bento dan air mineral. Jeda ishoma sampai kelas mulai lagi sekitar satu setengan jam. Duh bingung mau sholat dimana? Eits tenang di dalem gedung CoHive 101 ada mushola yang lumayan kece dan enak buat sholat. Space antara lelaki dan perempuan disekat. Tempat wudhu terpisah antara ikhwan dan akhwat jadi buat para akhwat yang worry kalo wudhu’ takut keliatan non mahrom tenang sepertinya Hiip sudah mempertimbangkan seksama dan muslim friendly.

Tempatnya cozy jadi kalo bawa pasukan (bayi, balita, dan sanak saudara) nyaman buat mereka nunggu diluar dan luas juga kalo balita lari-lari. Kalo mereka laper tinggal cus beli makanan dibawah. Bisa banget workshop dan pasukan tetap aman terkendali.

Diakhir acara ada pengumuman challenge dari posting Instagram dan Twitter. Dipilih beberapa  peserta sebagai pemenang. Ketika dibacain beberapa pemenang dan explopre hastag diposting, tetiba berasa butiran debu (apa sih put gaje). Beneran bukan apa-apa bukan sekedar  kerja keras tapi harus kerja cerdas juga. Poin penting dari kedua pembicara mas Arief sebagai Travel Blogger  bahwa pekerjaan sebagai seorang blogger itu gak mudah dan butuh kerja yang tidak sebentar. Ketika sudah dipuncak karir tetap haus akan ilmu dan jangan merasa puas.

Dan mba Sitta Juga gak kalah penting monetize blog professionally. Juga butuh Portfolio yang baik, butuh perhatian serius untuk google analityc dan pantau blog secara berkala untuk menjaga keberlangsungan blog kita sendiri. Mba Sitta sendiri bukan saja seorang blogger tetapi juga salah satu penulis fiksi yang sudah lama didunia tulis menulis.

Setelah baca banyak keseruan yang dibaca dari acara Hiip Academy #1 yakin gak tertarik untuk ikut acara Hiip Academy selanjutnya. Perdana acara dari Hiip dan akan ada acara Hiip Academy #2 dengan judul, tema dan pembicara yang berbeda. Boleh ditengok Instagramnya dan yotubenya, keren loh capturing dan editing videonya.